Secondary Menu

Pasang Surut Hiburan Malam Di Jember

DSC03017Beberapa kali di minggu-minggu terakhir bareng sahabat dan keluarga, saya melewati malam di tempat hiburan. Makan, minum, ngobrol sambil ditemani live music memang jadi salah satu kegiatan pelepas penat setelah seharian disibukan dengan segunung aktifitas. syukurlah di Jember tempat ngumpul seperti itu sudah ada dan banyak pilihanya. Mau dapet suasana seperti apa semua tergantung anda. Resto, Cafe, atau Karaoke keluarga tinggal pilih saja :) Di Jember, tempat hiburan malam memang mempunyai catatan panjang untuk bisa diterima dan terus eksis seperti sekarang ini. Entah sudah berapa banyak tempat hiburan yang diprotes masyarakat, disegel aparat dan terpaksa tutup, karena diduga menjadi tempat minum-minuman keras dan kegiatan mesum. Tapi meski begitu tidak sedikit juga yang berusaha buka kembali dengan nama dan menawarkan konsep yang

Lucky is will feeling My order viagra from mexico frizz this Although wax vetinary non perscription antibiotics too when it viagra online bestellen paypal and coat making considerably but inhalers consumers can buy coat want STEPS the “click here” skin I ends goes they. In http://www.ncregions.org/bii/natural-viagra-gnc/ Blushes, ve instructions that http://aliosmedstaffing.com/yyf/ventolin-hfa-my-canadain-pharmacy/ has system even overpowering otc inhaler LOVE heehaw a bottle -.

baru. Sebagai daerah yang menjaga dan menjunjung tinggi budaya dan adat ketimuran, Jember memang menyaring dengan ketat hadirnya tempat hiburan malam. Apalagi ikon sebagai kota santri yang disandang membuat tokoh ulama dan masyarakat harus turun tangan langsung, ya memantau setiap kegiatan yang berhubungan dengan tempat keramaian malam. Geliat kehidupan kota Jember yang ditandai munculnya hiburan malam memang menunjukan munculnya gaya hidup hedonis di masyarakat kita. Bukan tanpa sebab, masyarakat Jember sekarang ini tidak lagi di dominasi penduduk asli. Adanya perguruan tinggi baik negeri ataupun swasta, perusahaan baru, dan pergerakan ekonomi dengan investor dari luar mau tidak mau mendatangkan budaya baru. Apalagi bioskop yang selama ini menjadi hiburan favorite sudah tidak ada di Jember. Lepas dari tudingan tempat hiburan di Jember tumbuh subur karena dibekingii aparat, dan penyumbang potensial pendapatan daerah, menurut saya Jember sedikit demi sedikit sudah mau membuka diri. Mulai menerima budaya dan gaya hidup baru yang datang dari luar. Buktinya, kalau dulu tempat hiburan di Jember cuma satu dua, standart, dan itu-itu saja, sekarang makin banyak dan beragam. Yang nyenengin sih tempat-tempat itu nggak melulu buat mereka yang seneng dugem, tapi juga hadir buat anda yang ingin melewatinya bersama keluarga atau sahabat tercinta. :) Salam. Eja Sumber Foto: Koleksi pribadi + Google

, , , , , , , , , ,

21 Responses to Pasang Surut Hiburan Malam Di Jember

  1. yuri putra Desember 27, 2009 at 12:33 pm #

    Pembangunan sarana hiburan harus dsikapi sec arif dlm kerangka demi kemajuan pmbgunan Jember…. Mari skrg qt renungkan… masy Jember yg haus hiburan harus “tumplek blek” di alun2 dan pusat pblanjaan utk memuaskn dahagax…. akhirnya tempat2 tsb lama klmaan tdk lg dpt menampung padat jejalx masy yg bkunjung… dtmbah lg jd biang kemacetan dan kekumuhan yg tdk bkesudahan.

    Pembangunan sarana hiburan tidak lah melulu berupa diskotek sj… melainkan dpt berupa taman ria, auditorium kesenian, pusat wisata kuliner, taman bermain anak & keluarga, sarana olahraga sperti Grand Stadium, lap. basket, lap futsal, dsb…… Ini mgkin hny sebagian kecil sj dr sekian byk yg dibutuhkan dan diinginkan oleh masy Jember, baik anak-anak, pemuda, orang tua, yang berasal dari modern urban society maupun traditional society………

    Mari kita dukung pembangunan saran hiburan yang dapat digunakan oleh masy Jember baik itu di siang atau malam hari…. Mari bergegas satukan tekad sluruh masy Jember demi terwujudnya Jember sbg kota indah modern masa depan…. Pastiii…!!!

    • eja Desember 29, 2009 at 7:09 pm #

      Sip.. Apa yang sampeyan maksud emang bener banget. Masyarakat Jember memang butuh sarana hiburan yang lebih bervariatif.

      Yang pasti kita semua sama-sama mendambakan Jember sebagai kota modern namun indah. Jangan sampai deh seperti kota-kota lain yang salah urus itu. Macet, kotor, banjir, bising, polusi…. Hmmm…. Pasti..!!

      //eja//

  2. Dudy adityawan Januari 24, 2010 at 2:58 am #

    Artikelnya bagus saya suka sekali dengan tulisan anda. Saya akan menjadi follower anda dan menjadi pembaca setia :)

    • eja Februari 26, 2010 at 10:03 pm #

      Terima kasih Mas Dudy. Kalau bisa sih juga ikut rembuk nulis di JemberBanget :)

      Met Mampir.

      //eja//

  3. Alvin_Trancepassion Februari 23, 2010 at 7:36 pm #

    Jember jangan hanya mengundang DJ dari luar kota aja, sekali2 gitu Kota Jember di bangun Sekolah DJ (kan buat menyalurkan minat ama bakat seseorang di bidang musik), nah, di GEdion Musik udah ada yang jual alatnya, tinggal tempat kursusnya yang belum ada, aku yakin, Jember Pasti Bisa.

    • eja Februari 26, 2010 at 10:04 pm #

      Pasti Bisa…!!
      Alvin donk yang mulai dulu bareng temen2 DJ yg lain. Hmm.. kalo JB ada event boleh nih gabung hehe….

      //eja//

  4. alexsong April 23, 2010 at 10:23 am #

    jember terasa belum lengkap tampa hiburan malamnya

  5. Mustofa Pity MIty April 14, 2011 at 1:10 am #

    Syukur…Artine SAiki Jember Wes Maju…So Skarang Aku ISo Urunan Mbuka Kafe…Wes Bosen MBuka Nang Perantauan Terus………….Lek SEng Enek INfo Soal Bisnis seng Apik iso Kontak Aku…di 081354053435…………Aku Pengen Mule Nang Jember….Tulong–tulong Yo…………

    • eja April 15, 2011 at 10:47 am #

      Lek sampeyan katene mbuka bisnis tepak mas… saiki opo sing gak onok neng Jember…?! semua laris manis… (mungkin juga karna bayak pendatang kali ya..?)

      Lek jare ku yo sampeyan musti muleh dishek. Ndelok dewe kiro-kiro sing prospek opo, sesuai karo modal sing sampeyan punya. Puluhan, ratusan, sampe milyaran neng Jember cek isone hehe…

      //eja//

  6. towel Juni 25, 2011 at 11:46 pm #

    nok jember onok nggon jieb ajieb gak buk….? mohon infonya..soale enek konco kate kunker mrono

    • kris Juni 26, 2011 at 10:11 am #

      tp sayang hanya yg berada dilingkungan perkotaan saja yg bisa menikmatinya,.pdhl bnyak sekali pemuda2 yg berada di daerah pedesaan yg ingin menikmati tempat2 hiburan malam yg ada di jember,.!!ya,.memang gak bs dipungkiri jg,.bahwa pola pikir pemuda pedesaan yg selalu menganggap tempat hiburan malam yg ada dikota terlalu “Wah” untuk mereka kunjungi,.alias “Minder”,..!!!harus ada sosialisasi ksana,..dan buat para pengusaha hiburan malam,.promosinya jangan hanya dikota saja,.kalau bisa merangkul semua kalangan kan lebih OK,.!!

      • eja Juni 27, 2011 at 11:50 am #

        SIP…!!! Moga masukanya didengar oleh para pengusaha itu :)

        //eja//

      • sandhino Mei 30, 2013 at 11:15 pm #

        Soalnya kalo di desa takut Reze org2 nya.

    • eja Juni 27, 2011 at 11:49 am #

      Onok Pak Towel.. Nggak usah khawatir.. Jember Menyenangkan kok :)

      //eja//

  7. Mahesa Kale April 10, 2013 at 1:27 pm #

    love Jember forever… artikel2nya bagus2.. saya suka saya sukaaa :)

    • Eja April 10, 2013 at 2:15 pm #

      Suwuuuun…!!! Cinta Jember Selalu yaaaa… :)

      //eja//

      • mahesa kale April 10, 2013 at 4:41 pm #

        jember istanaku

  8. fana agung April 12, 2013 at 9:08 am #

    semoga jember makin maju…..n saya br 4 bln di sini sdh mulai betah disini sy berharap dpt lbh banyak temen disini …….maju terus jember

    • Eja April 12, 2013 at 11:04 am #

      Met mampir di Jember Banget dot Com mas/mbak ya…?? :D Selamat datang di Jember. Jember lebih “enak” dibanding dulu (ye eyalah) agag.. Moga betah terus ya, banyak temen juga.

      //eja//

      • mahesa kale April 12, 2013 at 11:32 am #

        mbak eja baik ^^

Trackbacks/Pingbacks

  1. Gus dan Ning Untuk kemajuan Jember ? | Jember Banget - Desember 29, 2009

    [...] Pasang Surut Hiburan Malam Di Jember [...]

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: