Secondary Menu

Tajemtra, tradisi yang dicaci ?

kakiApa yang pertama kali terlintas dalam pikiran anda saat mendengar atau membaca kata TAJEMTRA ?? Macet, ramai, lautan manusia, atau ..? TAJEMTRA memang identik dengan kata yang saya tulis diatas. Penutupan jalan propinsi Surabaya Jember, puluhan ribu peserta yang mengikuti acara ini, munculnya pedagang kaki lima musiman, sampai padatnya penonton disepanjang jalan, hanya sedikit dari sebuah gambaran betapa besarnya acara ini sebenarnya.

Gerak jalan tradisional Tanggul-Jember sejauh 30 Km atau lebih dikenal dengan sebutan TAJEMTRA dipilih menjadi puncak dari seluruh kegiatan Bulan Berkunjung Jember 2009. Acara yang kabarnya digagas oleh Bupati Jember (mantan) Abdul Hadi ini memang bisa dibilang yang paling banyak menyedot perhatian dan partisipai masyarakat Jember, selain Jember Fashion Carnaval tentunya :) Sabtu 8 Agustus kemarin sampai minggu dini hari tadi Jember kembali menjadi pusat perhatian dan lautan manusia. Bukan hanya para peserta yang dikabarkan menembus angka 17.000 orang tapi juga penonton yang antusias dan setia menanti dipinggir jalan mulai Tanggul sampai alun-alun kota.

Acara ini diikuti oleh berbagai lapisan masyarakat baik perorangan atau beregu, untuk mereka yang bekerja dan sekolah kabarnya mendapat kelonggaran untuk pulang lebih awal agar dapat mengikuti gerak jalan tradisional ini. Gegap gempita perhelatan besar yang merupakan event tahunan ini sudah saya rasakan mulai pagi hari, pengalihan kendaraan didalam kota baik angkutan umum dan pribadi bikin saya bingung saat itu. Maklum new comer di Jember :) Saya sempat bertanya dengan beberapa teman bagaimana serunya acara ini, dan jawaban mereka waktu itu bikin saya sedikit heran “apa iya segitunya..?”. Maklum.. jam 12 acara ini start dimulai dan dilepas oleh Bupati Jember tepat di alun-alun Tanggul. Wah gak bisa bayangin deh gimana ruwetnya saat ribuan masa berbondong-bondong datang menuju satu titik lokasi disaat yang bersamaan. Angkutan umum, mobil pribadi, juga kereta api penuh sesak oleh para peserta. Pokoknya reme bangget deh..! :)

Saya pernah satu kali ngerasain gimana macet dan ruwetnya jalan didalam kota. Tapi itu saja cukup melelahkan buat saya, gimana mereka yang harus pergi keluar kota? Gak sadar saya ngomel sendiri dalam hati “duh..bikin susah orang aja sampe muter-muter gini, pake acara di omelin polisi lagi” hehe..maklum saya harus muter ratusan meter padahal rumah saudara saya gak gitu jauh dari batas penutupan jalan. Oh ya.. teman satu kos saya juga pernah terperangkap macet di dalam bus saat mau pulang ke Jember. Saat sampai di kos-an dia jadi kucel dan jelek banget, maklum mukanya itu loh hihihi… Katanya sih TAJEMTRA bukan cuma bikin macet, jadi susah nyari angkot, sampai harus nahan pipis segala, bahkan bikin dia gak sempet sholat. Sebenarnya teman saya sempet telpon mau minta di jemput naik motor, tapi anak-anak gak ada yang mau berangkat..alasan mereka : “ndak rah… macet, ruwet..!!”

TAJEMTRA memang meninggalkan banyak cerita. Bukan hanya bagi mereka yang mengikuti acara tersebut tapi juga bagi orang-orang seperti saya dan teman saya. Kabar kurang menyenangkan usai acara ini berlangsung juga gak sedikit. Adanya peserta yang mabuk-mabukkan, pelecehan seksual, premanisme, sampai kecelakkan pernah saya dengar lewat berita di radio Prosalina saat itu. Untuk kasus peserta yang mabuk saya pernah melihat dengan mata dan kepala sendiri bagaimana seorang istri harus memapah suaminya yang mabuk berat naik angkot. Miris rasanya melihat dan mendengar kabar-kabar tersebut. Cek eman’ne menurut saya kalau acara yang sudah jadi tradisi harus dikotori hal-hal seperti itu.

Saya atau anda mungkin tidak tau dan mengerti apa makna gerak jalan tradisional ini (karna pendatang). Kenapa harus 30 km, dimulai dari Tanggul-Jember ? apa juga arti dari nama piala ‘Mahmudi Cup’ yang diperebutkan peserta. Apapun alasan dan penjelasannya event tahunan ini memang sudah mendarah daging dan menjadi trendmark Jember. TAJEMTRA jelas berbeda jauh dengan Jember Fashion Carnaval. Keduanya membawa aura yang berbeda, keduanya juga membawa efek yang berbeda, tapi yang pasti keduanya sudah menjadi identitas dan kebanggaan seluruh masyarakat Jember. Selain itu macet dan keruwetan memang efek besar yang ditimbulkan oleh event tahunan ini. Tapi saya yakin semua bisa mengerti dan memaklumi. Toh cuma setahun sekali Jember macet dan ruwet pool kan..?! Harapan saya sih kedepannya acara ini bisa berbenah lagi, jadi lebih baik, kemasannya lebih menarik, dan bermanfaat buat semua masyarakat Jember. Gimana..??

Salam.
Eja

Sumber foto : Google

, , , , ,

19 Responses to Tajemtra, tradisi yang dicaci ?

  1. huehe Agustus 10, 2009 at 12:25 am #

    tajemtra mengingatkan saya pada tahun 2004…
    waktu itu saya dan temen2 dari sismadapala menjadi juara 1…:D

  2. cakbud Agustus 10, 2009 at 2:37 pm #

    @mbak Eja
    setau saya Mahmudi itu adalah nama seorang peserta TAJEM yang meninggal dunia pada saat mengikuti TAJEM, sehingga namanya diabadikan sebagai MAHMUDI CUP dan setau saya lagi.. tahun ini baru memasuki tahun ketiga MAHMUDI CUP dan sebelumnya tidak ada.. ini setau saya.. mohon maaf kalo saya salah..

    untuk pelaksanaan saya pikir dari tahun ketahun lebih baik.. :) dulunya.. bayangkan sendiri wes.. kalo sekarang lebih baik seperti itu.. dulunya seperti apa.. he he he

    ayoo.. yang pernah ikutan kalo mau nambah.. kalo saya sih hanya penonton setia…

  3. Nanda Bali Agustus 10, 2009 at 4:00 pm #

    Siapa sech yang gak tahu TAJEMTRA… coba Eja bikin questionary… pasti jawabanya adalah.. hampir 95% penduduk Jember pernah mengikuti TAJEMTRA.

    Siapa yang gak tahu TAJEM…. tra….selepas dari bagus atau tidaknya pelaksanaanya..

    Pas waktu saya ikut dulu, yang ada di benak saya.. bangga… saya tidak pernah melihat atau meminta pada penyelenggara agar pelayanan di buat bagus… yang ada di benak saya adalah… semangat 45 loh Eja…..

    Semangat para pahlawan yg jalanya jauh jauh lebih sengsara dari yang ada sekarang…

    Jadi intinya.. seberapa kwalitas pelaksanaan TAJEMTRA.. bagi saya gak ngefek… karena saya bisa merasa bangga bisa ikut dalam TAJEMTRA tsb

  4. eja Agustus 10, 2009 at 9:02 pm #

    @huehe :

    Wah seru pasti ya, bareng2 sama temen trus menang pula..!

    @cakbud :

    Om.. makasih info MAHMUDI CUP-nya… Bukan cuma saya aja loh yang akhirnya tau, tapi juga mungkin anak JB lainnya yang mampir dipostingan ini.

    Iya sih.. saya liat tiap tahun ada peningkatan kualitas, tapi terus berharap agar lebih baik lagi gak papa kan ?!

    Kapan ‘penonton’ berubah jadi ‘peserta’ nih..? hehehe…

    @nanda :

    Gitu kali ya kalo saya gak pernah ikut TAJEM, saya gak pernah tau gimana rasanya ‘perjuangan’ itu.. gak ngerti seperti apa rasa kebersamaan dan semangat juang yang ditempuh sejauh 30 km..

    Hmm… jujur jadi malu nih hehehe… ternyata saya tidak mempunyai keberanian untuk ada di sepanjang Tanggul-Jember..!

    Pernah sih ditawarin sama teman dan Ibu-ibu GOBER (Goyang Jember) komunitas pendengar GOBER di Prosalina tempat saya kerja dulu, tapi saya gak punya keberanian dan takut ada apa2 di jalan atau alasan sebenernya itu MALAS..!
    Nanda tau kan klo mo ikut TAJEM tuh harus latian jalan jauh gitu tiap malem. Malam minggu biasanya jadi malam yg paling rame sama orang yang mo ikut TAJEM.

    Wah… kayaknya seru juga kalo anak JB ikutan TAJEM tahun depan. Gimana Bos..? nanda deh yang jadi ketua-nya heheh…

    //eja//

  5. huehe Agustus 10, 2009 at 11:53 pm #

    ngmg2 mahmudi cup…konon dulu ceritanya gini…dulu…duluuu bgt…gerak jalan ini sebenernya startnya dari kencong namanya KE-JEM…nah berhubung ada salah satu peserta yg meninggal…maka pada tahun2 berikutnya startnya dimulai dari tanggul…mgkn klo dari kencong di anggap terlalu jauh n rutenya terlalu berbahaya pada waktu itu…
    NB : ini menurut cerita ibu dan bapak saya seh…hehe

  6. eS Ge Agustus 11, 2009 at 12:16 am #

    @Mbak Eja : aq jadi seksi konsumsi aja deh di jember…hehe g tau kenapa setelah juara, smp skrg jadi males m ikut lagi….hehe

  7. Nanda Bali Agustus 11, 2009 at 7:31 am #

    @ Eja,

    AKu setuju ya kalo tahun depan JB forum ikutan TAJEMTRA…. gak papalah aku latihan sendiri di Bali….

    Pas hari H…… kita kompakan okay

    Salam semua untuk Jember Bangeters….

  8. eja Agustus 11, 2009 at 8:32 am #

    @huehe/eSGe:

    Ngono tah ceritane..?! sek tas weroh aku :)

    Mosok seksi konsumsi jeh.. aku a’e kate melok mlaku loh..
    dadi peserta wes, OYI..?! Kalo capek nanti digendong sama Mbah.. Gimana..? hehehe…

    //eja//

    @nanda :

    Ok.. bener ya nanda ikut, namanya sudah tercatat di buku merah JB :)

    Rek… Insya Allah JB ikutan TAJEMTREA tahun depan.. Moga aja anak2 JB lainnya ikut berpartisipasti ya. Coz jangan2 yang mau ikut banyaaak tapi jadi seksi-seksi doank yang jadi peserta cuma lima hohohoho…..

    //eja//

  9. M.Erfan September 30, 2009 at 4:19 pm #

    Walah baru tau saya ada web Jemberbanget, kayaknya komplit artikelnya, sampe tiap sudut Jember tau Mbaknya heheh.
    Salam kenal saya Erfan udah 10 tahon ga pernah nginjek tanah Jember (Pingine sih) mulih. Saya tinggal di Patrang (pas samping Diploma) Moser (mohamad seruji dulu). Tajemtra udah ada sejak saya sd (1977) sampe sekarang, memang meriahnya bukan maen + pameran pembangunan di alun2 (seneng ngliat foto alm kakek pensiunan RRI dipajang di stan RRI). Semoga tahun depan bisa pul ke Jember, ketemu co-konco lawas…

    Trimakasih sama Mba’nya saya jadi tau kabar Jember terbaru…

  10. eja Oktober 1, 2009 at 7:10 pm #

    @M erfan :
    Met mampir di Jember Banget dot COM Mas.

    Kami baru mulai kok baru jalan 6 bulan, masih banyak sebenarnya yang bisa di ceritain dan dibagi.
    Wah lama juga ya gak pulang kampung, Jember “waah” bangget loh Mas sekarang hehe..

    Oh ya pameranya sekarang bukan lagi di alun-alun, tapi di gedung serbaguna GOR Kaliwates Mas.

    Moga taun depan bisa pulang ke Jember, sapa tau ikutan ngumpul sama arek2 JB :)

    //eja//

  11. M.Erfan Oktober 2, 2009 at 2:07 pm #

    Iya semoga bisa pulang ke Jemberku..di sana tinggal Mbah Utiku sama om thok..lainnya di Jakarta kabeh..kemaren tante2 saya pulang ke Jember, nitip di Handycamin Jemberku..pas pulang ta’ setel vidionya..tereak aku tempat cangkrukku di kantin ilang..kopi ndok bebek/ayam di pasar tanjung ilang..alun alun diplester kabeh..tapi saya salut sama pembangunan di Jember, jaman yang menuntut sebuah kota untuk berubah, saya liat di Kaliwates (Alhuda) tempat saya ngetrek tiap malem minggu dari smp ampe sma..banyak sekali kenangan..oh iya Mba Eja masih denger ABELDIP (Arek Belakang Diploma) di Patrang, temen2ku camping dulu aku hubungi sudah pada ilang semua…

    ma kasih mba …salam

  12. eja Oktober 3, 2009 at 4:09 pm #

    @M.Erfan :
    Ya…Jember sudah bermetamorfosisi Mas. Meski gitu tempat bersejarah dan penuh kenangan ex kantin, tempat jajan, dll seperti yang Sampeyan tulis diatas pasti selalu di sambangi temen-temen yang lama gak mudik ke Jember.

    Kalo ABELDIP Hmm… kayaknya gak pernah denger deh.

    Makasih juga Mas.

    //eja//

  13. taufan Oktober 30, 2009 at 10:20 pm #

    wah jd pengen ikut TAJEM lg…ptama kali ikutan TAJEM pas kelas 5 SD, krn langkah kaki msh pendek, perjalanan memakan waktu hampir 8 jam, setelah nyampe rumah tdur 24 jam saking capeknya…kemudian terus tiap tahun ikutan tanpa absen, cmn sayang saat taon 1998 (skitaran taon itulah, agak lupa, yg pas musim ninja & rusuh) sempat ditiadakan…trus terakhir pas menginjak kuliah, ikut untuk terakhir kali, lumayan bisa ditempuh dlm waktu 4 jam…baca artikel diatas (lepas dari kontroversi) pengen ikutan lg…aku pikir kegiatan ini harus tetep dilestarikan, dengan dibarengi mereduce & meng-eliminasi efek samping & keburukan y terjadi…Jember is The Best…

  14. eja Oktober 31, 2009 at 6:20 pm #

    @taufan :
    TAJEMTRA harus tetap ada di Jember..!!
    Harapan saya kegiatan turun temurun ini harus lebih baik dan baik lagi. Apapun efek sampingnya TAJEMTRA sudah menjadi bagian dari masyarakat Jember.

    Met Mampir.. :)

    //eja//

  15. T. teguh Wiyono Januari 26, 2012 at 5:56 am #

    menarik skali jember Tra, smga lebih trend kyk di kota metropolitan, sy pernh ikut tahun 1980 dan lebih hot lagi gerakjalan Kencong Jember antara tahun nya lupa

    • eja Februari 1, 2012 at 12:54 am #

      Aku durung tau melok mas agag…Biasane lek musim TAJEM suasanane keroso temenan polae
      akeh sing latian nguu. Biasane bengi di pinggir jalan akeh sing mlaku ngunu. HEBAT..!!

      //eja//

  16. Eqi Muhoffifi Maret 31, 2012 at 5:27 am #

    ….saya di th 80-an stiap tahun selalu mengikuti TAJEM, bahkan waktu startnya dipindah ke KENCONG sehingga jarak tempuhnya berkisar 45 km saya juga mengikuti. Betul klo piala bergilirnya akhirnya dinamakan MAHMUDI CUP karena beliau perserta pelajar dari STM Negeri JEMBER saat memasuki Gambirono meninggal dunia itupun tahunnya sebelum th 80……….mudah2an ini bisa melengkapi tulisan tsb.

  17. Budhi Astutik September 28, 2013 at 8:48 pm #

    Berolah raga jalan kaki bermanfaat..
    menghargai tradisi tahunan tidak ada salahnya..
    tapi,,
    sangat tidak setuju bila gerak jalan ,pake kostum karnafal ,terlebih lagi ada peserta yang bikin onar di jalan..
    saya pernah 3 kali ikut TAJEMTRA ,dan bisa menikmati kebersamaan ,bisa jalan2 bareng warga Jember rame2,,
    ,,TAJEMTRA adalah Gerak Jalan dengan tujuan berolah raga ,selayaknyalah menggunakan kostum Olah Raga yang baik dan pantas dilihat para penonton sebagai hiburan tahuna..

    • Eja September 30, 2013 at 1:26 pm #

      Terima Kasih sudah mampir Mbak. Aiooo ke Jember lagi.. :)
      Tajemtra baru saja berlansgung sabtu lalu 28 September 2013. Alhamdulillah lancar.
      Suwun masukanya.

      //eja//

Tinggalkan Balasan

%d bloggers like this: